1st Love <3

Cinta monyet itu seperti pertama kali saya naksir kakak kelas saya waktu SMU kelas 1. Saya lupa dimana saya pertama kali melihatnya, tapi yang jelas saya selalu melihat dia lewat didepan kelas saya setiap pagi (karena kelas saya berada paling depan). Dan karena dia selalu datang pagi sekali (karena rumahnya dekat sekolah), saya selalu berusaha datang lebih pagi lagi, biarpun akhirnya saya bengong dipinggiran jendela yang menghadap ke koridor. Kadang saya jadi nyapu-nyapu dan beres-beres kelas biarpun bukan jadwal saya piket.

Begitu dia lewat, saya bahkan cuma berani melihat dia sekilas, lalu saya menunduk atau buang muka karena malu. Takut dia memperhatikan. Dan saya selalu mencari-cari alasan untuk lewat ke kelas dia, yang paling sering saya lakukan adalah pergi ke koperasi, karena kelas dia tepat sebelah koperasi. Biasanya dia nongkrong-nongkrong depan kelasnya dengan teman-temannya, dan saya lewat situ dengan menunduk. Takut dan malu 😀

Cowok itu hobi basket, jadi ada pertandingan , dia selalu ikutan lomba, saya paling hobi nongkrong cuma mau liatin dia doang 😀

Saya inget dulu temen kost saya bilang, kalau mamanya kenal sama mama cowok ini, terus saya dikasih tau nomor telp rumahnya. Ada beberapa kali saya telp ke rumahnya pake telepon umum koin . Please note, ini juga karena dipaksa sama temen kos saya. Tapi saya akhirnya jadi ketagihan iseng buang koin cuma mau dengeri suaranya bilang “halo” hahaha..

Well, misi ga sukses, sampai akhirnya dia ilang dari sekolah, saya tetep nggak pernah kenalan sama dia. Jadi waktu itu saya kelas 1 SMU, dia kelas 2. Tapi waktu saya naik ke kelas 2, dia ilang. Denger punya denger dia ngelanjutin sekolah bahasa ke China. Begitulah.

Nggak pernah denger kabarnya lagi sampai jaman kuliah, saya kuliah di Bandung, cowok ini katanya sih kuliah di Jakarta, sekampus sama temen kos saya waktu SMU. Dan entah gimana tuh, temenku kasih saya nomor telp cowok itu.

Kalo dipikir-pikir hebat banget ya temen saya itu, bisa dapet infonya gak tau darimana, mantep banget padahal orangnya diem-diem gitu hahaha..

Anyway.. akhirnya ada beberapa kejadian yang saya nggak bisa ceritain disini. Dan kejadian-kejadian itu berlangsung sampai dalam jangka waktu yang lama, pokoknya akhirnya  saya sadar. Selama ini saya suka banget sama fisik dan”image” dia yang saya bangun sendiri. Bukan sama orangnya sendiri, karena saya selama ini tidak pernah kenal dekat sama orangnya. Waktu akhirnya ada kesempatan kenal, akhirnya saya bisa lihat kalau dia ini aslinya tidak sama dengan “image” yang saya bayangkan.

Runtuhlah “ide”saya tentang sosok cinta pertama yang selama ini selalu ada dihati saya.

Begitulah, akhir tragis dari cinta pertama saya hehehe :D!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s