Dora first love

Dora mencari-cari kelas barunya di SMU QUALITY ini.Kelas 1-4… 1-4.. dimana? arghh.. andai ada orang yang gue kenal disini, Dora mengepalkan tangannya gemas sambil celingak celinguk melihat angka-angka yang tertempel diatas pintu kelas, ia melewati koridor sekolah yang panjang.

Tiba-tiba matanya tertumbuk pada seorang cowok diujung koridor, cowok itu lagi berdiri didepan kelasnya, duhh.. ni cowok lucu banget, putih, gak terlalu tinggi, badannya agak gede gitu, pake kalung putih, udah gitu yang terpenting, matanya sipitttttttttt…. Dora paling gak kuku liat cowok mata sipit itu, seksi bo!.

Dari jauh Dora pura-pura ngeliatin jalan didepan, padahal matanya gak berkedip ngeliatin tu cowok, tapi begitu udah deket, langsung deh kepalanya tertunduk dalem-dalem, gak berani liat. Tapi tetep gak lupa diliriknya angka yang tertempel diatas pintu kelas si cowok sipit, kelas 2-1.

Uhuii.. siapa ya namanya?Fiuhh.. setelah tanya sana sini akhirnya Dora menemukan kelasnya. Dilihatnya anak-anak sudah ramai di dalam kelas, dan bangku-bangku deretan belakang pun sudah terisi. Dora mulai mencari-cari tempat duduk, bingung. Gak ada satupun yang Dora kenal.

Akhirnya Dora duduk di salah satu bangku kosong deretan ke 2 dari depan.
Tak berapa lama kelaspun penuh, Dora mendapat teman sebangku dari luar kota seperti dirinya, sementara kebanyakan anak-anak SMU QUALITY ini berasal dari SMP QUALITY, jadi kebanyakan sudah saling kenal. Gak seperti dirinya dan Vika yang berasal dari kota lain.

Pelajaran hari ini diikuti Dora sungguh-sungguh, biarpun isinya kebanyakan baru perkenalan beberapa guru. Tapi ada juga guru yang sok rajin dari awal langsung ngasih pelajaran ditambah bonus tugas. Huu..Di sekolah barunya ini, Dora bertekad rajin belajar, dan .. ehem, diet biar kurus. Soalnya badan Dora emang melar banget, makanya sampai sekarang Dora belum pernah punya cowok.

Mana ada cowok yang mau sama cewek endut kayak gue, batin Dora. Coba, mana ada anak jaman sekarang yang belum pernah pacaran? Di seluruh dunia mungkin Cuma gue doank yang belum pernah merasakan indahnya pacaran, hiks.. Dora merutuki nasibnya.

“Dora.. Dora..” tiba-tiba seseorang menganggu lamunannya. Rupanya Vika, teman sebangkunya.
“Istirahat nih, mau ke kantin?” Kapan sih Dora pernah menolak diajak ke kantin? Akhirnya mereka berdua ke kantin sekolah, Dora terkagum-kagum dengan banyaknya jenis makanan yang terdapat disana, dari mulai bakmi, mpek-mpek, bubur ayam, soto belum lagi jajanan seperti gorengan dan berbagai jenis minuman. Dora menelan liurnya biar gak netes, dan niat dietnya pun menguap entah kemana.
—–

Itu awal Dora masuk SMU, sekarang Dora udah kelas 3. Tapi Dora masih Dora yang dulu, endut, dan masih belum ngerasain pacaran. Tapi sekarang Dora udah lebih bijaksana sih dalam hal pacaran. Gak terlalu mengharap kayak dulu-dulu, alias pasrah. Yah, belum ada yang mau terus gue musti gimana?

Dora sekarang gak mau sakit hati lagi setelah beberapa kali dia disakitin, atau lebih tepatnya nyakitin diri sendiri. Abis gimana, awal kelas satu Dora naksir anak 2-1 yang sipit itu. suka ngeliatin si cowok maen basket, tiap hari ngelewatin kelasnya sambil tengok-tengok moga-moga aja si cowok sipit ada dikelas. Dora bener-bener suka deh ama tuh cowok, biarpun gak kenal. Dora berharap banyak dari tuh cowok. Tapi ya gimana, namanya juga gak kenal, gak ada harapan sama sekali. Apalagi waktu tau ternyata tuh cowok inceran banyak cewek, tambah jauh deh harapan Dora. Dora Cuma bisa ngehayalin aja sebelum bobo.

Itulah cinta pertama Dora, anak 2-1 bermata sipit. Dan cowok itu berakhir dalam curhatan Dora ke Monie, temen sebangkunya di kelas 2 dan Rere, teman satu kostnya.Sejak itu Dora gak pernah suka sama cowok lain lagi, selalu menghayalkan betapa sempurnanya si cowok sipit itu. First love gitu lokh!
—–

Si cowok sipit akhirnya terlupakan, apalagi sekarang Dora sudah kuliah di salah satu perguruan tinggi ternama di Bandung.Sekarang Dora lagi berleha-leha di kamar kostnya. Gak ada yang berubah dari Dora, masi teteup endut dan, ups, belum punya cowok. Tiba-tiba hp cdma-nya bunyi. Dilihatnya nama ‘Monie’ tercetak di layar hp-nya. Monie sekarang kuliah di Jakarta, satu kampus bareng Rere.

“Oi Mon”
“Dora.. gue punya surprise buat lo” suara cempreng Monie terdengar bersemangat.
“Apaan Mon?”
“Nomor Hp Felix!!” kata Monie sambil setengah menjerit.
“Hah? Felix? Felix?” Dora menggali kembali ingatannya tentang seorang Felix. Hah? FELIX yang itu?!!
“Iya, si cowok sipittttt… jangan bilang lo lupa!” Suara Monie terdengar galak.
“Hah? Serius lo? Dapet dari mana? Kok bisa?” Emang sih Dora tau Felix kuliah di Jakarta, di tempat Monie dan Rere. Soalnya Rere sempet bilang dia ketemu Felix beberapa kali di kampus. Dan kabarnya Felix udah punya cewek juga, soalnya Rere sering ngeliat Felix gandengan tangan berdua ama cewek yang katanya mirip Kelly Chen.
“Gue tau dari Devin, lo tau kan Devin kuliah bareng gue” Taulah, apa sih yang Dora gak tau tentang Felix. Dora tau banget kalo Devin tuh adiknya Felix, yang mukanya mirip-mirip Felix, tapi lebih tinggi dan badannya kurus banget.
“Gila, kok lo bisa nekat gitu sih Mon? lo gak bilang minta nomor hp Felix buat gue kan?”
“Nggak lah, gue gak sebego itu kali Dor. Lo tenang aja, gue Cuma bilang buat temen gue. Ya udah deh, gue mau ngerjain tugas dulu nih, mepet, nih lo catet nomornya” Monie pun memberikan sederetan angka-angka yang langsung dicatat Dora dengan antusias.
“Ok deh, thanks banget ya Mon” pembicaraan-pun berakhir.

Lama dora menimang-nimang kertas putih yang berisi sederetan angka ditangannya, pikirannya melayang. Mo gue apain nih nomor? Ngeliatnya aja udah deg-degan. Dora pun ngebayangin khayalannya yang dulu-dulu. Diingat-ingatnya lagi muka ganteng Felix, mata sipit tapi tajemnya, permainan basketnya, suaranya , cara berjalannya, semua Dora masih ingat. Bahkan tas sekolahnya yang kucel berwarna biru item. Ah, semakin ingat perasaan Dora yang sudah lama terkubur rasanya muncul lagi dipermukaan.

Gimana nih?Lalu Dora mulai mengambil HP-nya, diketiknya SMS singkat untuk yang berisi “Hai” doank, lalu send. Abis itu Dora langsung men-silent Hp-nya lalu kabur ke kamar Luna, temen sekostnya. Di kamar Luna, mereka mengobrol sambil nonton acara gossip sore di TV. Tapi hati Dora deg-degan abis, sedetik-sedetik diliriknya hpnya yang lagi silent mode on.
“Gila ni cewek, kawin cere kawin cere, gak cape-cape” kata Luna sambil menonton gossip salah satu artis Indonesia yang terkenal seksi.
“Ah, kawin cere itu sih udah biasa, Cuma berhubung dia artis aja jadi di beritain sampe segitunya. Coba kalo bukan artis, pasti orang-orang cuek-cuek aja tuh, gak pada protes” kata Dora yang agak males dengerin gossip artis, matanya masih tetep ngelirikin HP-nya.
“Iya sih, tapi artis mustinya jangan gitu donk, gak malu ama public apa” kata Luna yang masih tetep anteng melototin TV.
“Lagian lo ngurusin amat, kenal juga kaga”

DEGG!! HP Dora nyala, 1 received messege. Ups? Dora buru-buru meraih HP-nya. Bener kan? balesan dari Felix dengan jawaban yang gak kalah singkatnya “Hai juga, siapa nih?”
“Gue Lucy, boleh kenalan? Lo Felix kan?” bales Dora sok pake nama samaran. Sebenernya bukan nama samaran sih, soalnya nama panjang Dora tuh Dora Lucinda, jadi gak salah donk gue pake nama Lucy… Iya deh Dor, apa mau lo aja.Gak lama, balesan-pun datang lagi.
“Hai Lucy, boleh, lo tau nomor gue darimana? Btw, lo dimana?”Dora seneng bukan kepalang baca balesan Felix. Pengen rasanya ketawa-ketawa sendiri, tapi keinget ada Luna disitu. Akhirnya Dora Cuma cengar-cengir gak jelas. Gue happy……

—–
Udah sebulan Dora sms-an ama Felix. Kadang juga telpon-telponan. Awalnya dora bener-bener terhanyut sama Felix, keduanya makin deket sampe kayak orang pacaran malah udah sampe sayang-sayangan segala, padahal belum pernah ketemu. Itu awalnya, tapi sekarang rasanya ada yang beda yang dirasain Dora. Dora udah gak terlalu antusias sama yang namanya Felix, cinta yang dulu dirasanya menggebu-gebu (ciehh) sekarang rasanya mengkerut kayak anjing pom-pom dimandiin.

Tapi Dora tau, apa yang dialamin Felix justru kebalikannya. Sekarang Felix yang terus ngejar-ngejar Dora, bukan ngejar-ngejar beneran lho, emangnya film India pake kejar-kejaran. Maksudnya sekarang Felix sering nelponin Dora, sering sms-in Dora dan suka marah-marah kalo sms-nya gak dibales. Nah lho? Kok bisa gitu?Yah, semua ada sebabnya. Ada sebabnya juga Dora bisa jadi ilfeel ama Felix, kenapa coba?

Ternyata setelah Dora kenal Felix, Dora dapet fakta yang gak terduga :
1. Felix tuh penipu. Dia bilang baru putus ama ceweknya yang pindah ke Amerika, padahal Rere cerita kalo dia masih sering ngeliat Felix masih gandengan tuh ama ce-nya yang mirip Kelly Chen.
2. Felix itu tipe cowok yang gombal banget.
3. Felix itu tipe cowok yang mentingin materi.
4. Felix itu tipe-tipe cowok yang agak jorok, bukan gara-gara dia males mandi atau seneng maenan di comberan. Tapi otaknya rada omes alias piktor alias agak-agak gitu deh (gue sampe gak tega nulisnya)
5. Setelah lama dijalanin, Dora ngerasa kalo Felix tuh ngebosenin.

Yah, lima alesan itu udah cukup bikin Dora ngejauhin Felix. Ada yang sakit dihatinya, bayangin, first love yang selama ini dianggapnya mulia banget. Si cowok sipit yang selama ini dianggapnya sempurna banget, ternyata setelah bener-bener kenal, semuanya berubah 180 derajat. Mendingan gak usah kenal deh, seenggaknya gue masih bisa banggain dia sebagai first love daripada kenyataan ternyata dia tuh ‘bukan tipe gue banget’.

Dora yang tadinya sering tidur malem gara-gara sms-an ama Felix, sekarang sore-sore udah tidur. Yang tadinya kemana-mana bawa HP, sekarang Hp nya lebih sering ditinggal di kamar. sekarang gak terlalu diladeninnya lagi Felix yang suka marah-marah. Siapa dia? Pikir Dora. Dora bilang, abis pulsa jadi gak bisa bales sms. Felix yang sama aja anak kostnya pun maklum, soalnya dia sering juga abis pulsa. Mungkin gue jahat, tapi lo lebih jahat lagi. Masa masih punya cewek, selingkuh sama gue? Sakit hati gue… tapi gimana, gue masih sayang sama dia.
—–

Semua berjalan begitu aja, Dora dan Felix masih berhubungan setiap hari sampai disuatu hari yang mendung HP Dora bunyi.“Hallo?” Dora mengangkat telpon males-malesan.
“Lucy!! Minggu depan kan senin tanggal merah, gue mau ke Bandung ya. Kita ketemu ya!!” suara Felix mengagetkan Dora. Mampus gue..
“Eh.. minggu depan papi gue dateng tuh. gue mau pergi jalan-jalan sama dia” Dora langsung nyari alesan yang dirasa paling masuk akal.
“Yah.. gue pengen ketemu sama lo Luc, kapan donk lo ada waktu??” suara disebrang terdengar kecewa.
“Ya, abis gimana, ya udah ntar gua kabarin lo lagi deh, gimana?”
“Ya udah deh, jangan lupa ya kabarin gue secepetnya”Gue gak berani ketemu. Felix gak bakal suka sama gue, gue endut begini, jelek lagi. Duh.. gimana donk??? Dora tambah stress mikirin semuanya. Besar keinginan buat ketemu, tapi apa daya, dora pernah bohong sama Felix tentang badannya. Dora bilang badannya gak endut, modis, bla bla bla.. semua yang kira-kira Felix suka dari seorang cewek. Mati deh gue..

Alesan demi alesan pun diluncurkan Dora demi gak ketemuan sama Felix. Dora sedih banget setiap kali nolak Felix buat dateng, sampai akhirnya Felix marah sama Dora gara-gara gak mau ketemuan. Sejak itu Felix ngejauhin Dora, giliran Dora yang kebat-kebit ditinggalin. Dora sedihh banget sampe nangis sendirian tiap malem dikamarnya. Dora gak berani cerita ke temen-temennya karena malu. Dora tau ini kesalahan dia sendiri, dora gak mau temen-temennya malah ngetawain dia. Akhirnya Dora Cuma bisa berkeluh kesah sendiri. Gue emang endut, jelek, tapi apa gue gak punya kesempatan buat mencintai dan dicintai? Kadang Dora marah sama Tuhan, kenapa Tuhan ciptain gue begini? Kadang Dora coba untuk diet, tapi susahnya setengah mati, apalagi kalau temen-temen kostnya ngajakin dora makan, udah deh..

Hingga pada suatu saat Felix sama sekali nggak bales sms dora dan nggak mau angkat telpon Dora. Dora kelimpungan setengah mati, gimana nih, Felix pasti marah banget gara-gara gue nolak ketemuan terus. hari-hari yang biasa dilaluinya dengan sms dan telpon dari Felix, kini rasanya sepi banget. Dora minta maaf berkali-kali tapi tetep gak ada reaksi dari Felix. Malahan beberapa telponnya di reject Felix. Sakit banget, hati Dora seperti ketusuk duri landak. dora hanya bisa nangis. Kuliahnya kacau, hidupnya kacau, semuanya kacau.Beberapa hari berlalu, keadaan gak berubah. Sms-sms dora masih belum ada yang dibales. Dora masih coba-coba telpon, masih gak diangkat.

Malam harinya tiba sms dari Felix, isinya sangat menyakitkan Dora.“Lucy, sorry, semua bukan salah lo, gua Cuma lagi sedih aja. Gua sebenernya masih jalan sama cewek gue yang di Amrik, dan gue baru denger beberapa hari lalu kalo cewek gue itu selingkuh disana. Gue sedih banget Luc. Sorry ya”

Baca sms Felix tak urung tangis Dora pun pecah, dora terduduk di lantai disamping tempat tidurnya. badannya terguncang keras. Dibiarkannya air matanya mengalir deras. Hatinya yang luka berdarah seperti ditaburin garam, perih banget.Gue udah tau dari awal kalo lo emang belom putus sama cewek lo, gue tau lo bohongin gue selama ini. tapi kenapa waktu lo bilang langsung, hati gue gak bisa nahan rasa sakit ini..
Beberapa tahun sudah berlalu, kejadian itu sudah terlupakan. Hanya jika teringat, Dora masih merasa kayak ada semut yang iseng ngegigit sudut hatinya. Dora gak tau harus nangis atau ketawa kalo inget kejadian itu.

ooOOoo

*Jakarta 07*